Pesan kesalahan

  • Deprecated function: Array and string offset access syntax with curly braces is deprecated in include_once() (line 20 of /home/kucingki/public_html/includes/file.phar.inc).
  • Deprecated function: Array and string offset access syntax with curly braces is deprecated dalam include_once() (baris 14 dari /home/kucingki/public_html/themes/engines/phptemplate/phptemplate.engine).
  • Deprecated function: implode(): Passing glue string after array is deprecated. Swap the parameters dalam drupal_get_feeds() (baris 394 dari /home/kucingki/public_html/includes/common.inc).

Penyakit Periodontal (penyakit pinggiran gigi)

Versi ramah cetakSend by emailPDF version
sakit gigi kucing

Penyakit periodontal kucing

Periodontal berasal dari dua kata yunani yaitu Peri yang berarti pinggiran atau sekitar, dan dontal yang berarti gigi. Penyakit periodontal adalah gangguan pada gigi dan daerah sekitarnya yang biasanya disertai peradangan. Penyakit ini dapat mengganggu jaringan penahan yang terdapat disekitar gigi, akibatnya gigi menjadi goyah dan mudah lepas.

 
Perkembangan penyakit periodontal

Bakteri dan sisa-sisa makanan tertinggal dan menumpuk disekitar perbatasan gigi membentuk plak. Bila plak tidak segera dibersihkan, mineral dan senyawa yang berasal dari air liur akan bereaksi dan menyebabkan plak menempel lebih kuat ke pinggiran gigi dan membentuk tartar gigi dalam waktu 3-5 hari sejak plak terbentuk.

Tumpukan tartar dapat mengiritasi gusi dan menyebabkan peradangan pada gusi (gingivitis). Radang gusi terlihat dari gusi yang berwarna merah tua di daerah perbatasan dengan gigi. Tartar juga menyebabkan bau mulut yang tidak sedap.

Tartar berkembang membentuk Calculus/karang gigi, menumpuk di antara gigi dan gusi dan merangsang perkembangan bakteri di daerah tersebut. Selain menyebabkan radang gusi, bakteri bersama senyawa sisa-sisa bakteri dapat menyebabkan rusaknya gigi. Pada tahap ini kerusakan bersifat permanen dan biasanya gigi tidak dapat kembali normal seperti sedia kala. Keadaan ini disebut penyakit periodontal dan bila tidak segera diatasi dapat berlanjut menjadi rasa sakit, gigi longgar, abses dan infeksi yang menyebar ke seluruh badan. Lebih lanjut lagi, tulang  rahang bisa berlubang-lubang dan rusak.

Tanda-tanda penyakit periodontal pada kucing

Dalam perkembangan penyakit, beberapa gejala seperti berikut bisa saja muncul :
- Cairan/lelehan nanah disekitar gigi
- Nafas busuk yang berkepanjangan
- Gusi yang mudah luka dan berdarah
- Daerah sekitar mulut sakit atau sensitif bila di pegang
- Mencakar-cakar daerah sekitar mulut
- Gusi yang bengkak, berwarna merah atau bentuknya tidak normal
- Gigi longgar atau lepas
- Hilangnya nafsu makan
- Gangguan  pencernaan
- Air liur menetes
Kesulitan mengunyah atau makan
 

Pengobatan penyakit gigi kucing

Tindakan yang dilakukan untuk mengatasi penyakit ini tergantung derajat keparahan penyakit.

Pada tahap awal, biasanya hanya diperlukan pembersihan karang gigi yang lazim disebut Scalling. Scalling gigi kucing diakukan dengan kucing dalam keadaan terbius total. Dianjurkan untuk melakukan scalling rutin 1-2 kali setiap tahunnya. kucing tua atau mengalami gangguan ginjal/hati sebaiknya tidak dibius karena berbahaya bagi kucing itu sendiri.

Pada tingkatan lebih parah, diperlukan tindakan operasi seperti cabut gigi atau membuang sebagian jaringan gusi yang sudah rusak parah (gingivectomy).

 

Pencegahan

Apapun jenis makanan kucing, baik itu makanan basah/kalengan ataupun makanan kering, gigi kucing perlu dibersihkan minimal 2 kali dalam seminggu.

Scalling/pembersihan gigi rutin dapat dilakukan 1-2 kali dalam setahun. Dilakukan oleh dokter hewan dalam keadaan kucing terbius total.

Bagaimanapun juga sikat gigi rutin lebih baik untuk pencegahan daripada scalling yang membutuhkan biaya relatif lebih banyak.

 

sebelum scalling/pembersihan gigi
sebelum scallling

sesudah scalling
setelah scallling

 

drh. Neno WS